AdalahPay

SatuNusaNews – Pemuka Agama Indonesia mulai angkat bicara mengenai norma-norma pernikahan sejenis. Pada Umumnya mereka menentang pelegalan pernikahan sejenis di Indonesia.

Ketua Umum Parisada Hindu Darma Indonesia (PHDI) Sang Nyoman Suwisma mengatakan, perkawinan sejenis bertentangan dengan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan sehingga umat Hindu menentang wacana pelegalan perkawinan tersebut.

“Perkawinan sejenis juga bertentangan dengan keyakinan agama Hindu. Umat Hindu menghormati catur guru, salah satunya adalah guru wisesa, yaitu pemerintah. Karena itu, umat Hindu mengikuti keputusan pemerintah,” kata Sang Nyoman Suwisma.

Suwisma mengatakan, agama Hindu melarang pergaulan bebas yang dilakukan antara laki-laki dan perempuan, apalagi hubungan sejenis oleh laki-laki dengan laki-laki atau perempuan dengan perempuan.

“Dalam tata krama dan tata susila agama Hindu, perilaku homoseksual dilarang. Pergaulan bebas antara laki-laki dan perempuan yang belum menikah saja dilarang, apalagi sejenis,” katanya.

Pernyataan yang sama juga keluar dari Rohaniwan Katolik Pastor Benny Susetyo mengatakan Indonesia tidak akan mungkin melegalkan perkawinan sejenis karena memegang kuat norma-norma agama.

“Perkawinan sejenis jelas bertentangan dengan Pancasila yang menjunjung tinggi Ketuhanan Yang Maha Esa. Seluruh agama di Indonesia pasti menentang perkawinan sejenis,” kata Benny Susetyo.

Karena itu, menurut Benny, pelegalan perkawinan sejenis di Amerika Serikat tidak akan berpengaruh terhadap Indonesia. Apalagi, dia menilai pelegalan perkawinan sejenis di negara tersebut lebih disebabkan faktor politis.

Benny mengatakan gereja Katolik, mengikuti sikap Tahta Suci Vatikan dan Paus, sejak awal tidak akan mengakui perkawinan sejenis karena menyalahi kodrati manusia yang diciptakan Tuhan berpasangan laki-laki dan perempuan.

Menurut Benny, perkawinan adalah buah dari prokreasi antara laki-laki dan perempuan. Karena itu, perkawinan sejenis bertentangan tentang penciptaan manusia oleh Tuhan karena akan mengaburkan identitas laki-laki dan perempuan.

“Selain itu, perkawinan sejenis juga akan menghilangkan makna keluarga yang terdiri dari ayah, ibu dan anak. Anak yang hidup dalam keluarga dari orang tua sejenis akan kehilangan figur ayah atau ibu,” jelasnya seperti dikutip dari Antara.#

Facebook Comments