SatuNusaNews – Bukan Ahok namanya kalau tidak membuat wacana kontroversial. Beberapa waktu lalu ia mengeluarkan wacana penghapusan jabatan camat di DKI Jakarta. Wacana nyeleneh itu langsung direspon┬áDPRD DKI Jakarta, disarankan dirikan Kekaisaran Tiongkok.

Ketua Fraksi PPP DPRD DKI Jakarta, Maman Firmansyah mengaku tidak setuju wacana Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama untuk menghapus jabatan camat. Maman mengungkapkan, Basuki terlalu banyak melempar wacana. Terlebih lagi jika Ahok akan menghapus jabatan camat.

“Ahok bikin kaisar Tiongkok saja, dari rakyat langsung ke kaisar. Gakusah ada camat,” kata Maman, Ahad (31/05) seperti dikutip dari Republika.

Menurutnya, perangkat camat jelas diatur oleh Undang-Undang. “Kok ngawur saja. Tidak ada pemerintahan daerah yang seenaknya mengatur hal-hal yang struktural,” ujar anggota komisi A tersebut.

Maman melanjutkan, adanya pembentukan dari hal terkecil seperti RT/RW juga untuk memudahkan kinerja pemerintahan. Pembentukan RT/RW karena banyaknya urusan masyarakat yang tidak bisa terbendung.

Sebelumnya Basuki mengatakan jabatan camat tidak diperlukan di DKI Jakarta. Menurutnya, dengan pimpinan kelurahan pekerjaan juga akan dapat diselesaikan.

“Perlu gak sih camat? Sebenarnya gak perlu. Kenapa mesti ada kantor camat. Lurah saja,” kata Ahok.

Ahok mengatakan ingin mengurangi jumlah Pegawai Negeri Sipil (PNS) DKI. Menurutnya dengan jumlah PNS DKI saat ini masih terlalu berlebihan. Dari banyaknya belanja pegawai, Ahok menilai seharusnya dapat dialihkan ke kegiatan lain yang lebih dibutuhkan. #

Facebook Comments