SatuNusaNews – Pakar Kimia Universitas Indonesia, Asmo Wahyu menyarankan Sucofindo dan BPPOM selaku lembaga peneliti kandungan plastik dalam beras, segera duduk bersama. Hasil penelitian harus dipaparkan bersama untuk dirunut akar perbedaannya.

Tujuannya, lanjut dia, agar perbedaan hasil penelitian bisa segera diketahui akarnya. Hal ini penting mengingat isu beras plastik mendesak untuk dicari penyelesaiannya.

“Daripada membuang-buang waktu, segera saja semuanya bergabung untuk membahas hasil temuan. Ajak media dan masyarakat untuk mengawal proses pemaparan. Tidak perlu kembali melakukan penelitian di laboratorium,” tambahnya.

Jika memungkinkan, kata dia, penemu beras plastik, Dewi Septiani, bisa diajak dalam pemaparan tersebut. Selain mendatangkan berbagai pihak, beberapa sampel beras perlu sekaligus diuji.

“Jadi perlu dikomunikasikan bersama soal teknik, sampel, sarana serta hal-hal lain yang mungkin berpengaruh terhadap hasil penelitian,” tegasnya.#(Rol)

Facebook Comments