SatuNusaNews – Anggota Komisi IV DPR RI Andi Akmal Pasluddin mencurigai adanya disain besar beredarnya rumor beras plastik di masyarakat. Isu beras plastik dianggapnya hanya pengalihan isu agar masyarakat gaduh dan disibukkan dengan kondisi di tengah mereka sementara masalah besar tidak terperhatikan.

Politisi Partai Keadilan Sejahtera asal Sulawesi Selatan ini menambahkan, seperti ada sebuah desain besar yang berbahaya bagi ketahanan pangan. “Secara ekonomi beras plastik ini harusnya lebih mahal dari beras biasa. Tapi di lapangan ternyata lebih murah. Oleh karena itu, saya kira kepentingannya bukan sekedar kepentingan bisnis, tapi juga ada kepentingan lain yang bisa merusak ketahanan pangan dan merusak kondisi ketenteraman masyarakat,” ujarnya.

Menurutnya, ada beberapa faktor yang menyebabkan beredarnya beras plastik. Pertama, lanjut Andi Akmal, bisa dikarenakan adanya mafia yang menginginkan agar Pemerintah melakukan impor beras. Kedua, adanya upaya-upaya politik untuk membuat kegaduhan, sehingga masalah-masalah besar dan penyimpangan-penyimpangan yang ada tidak terangkat.

“Sehingga masyarakat disibukkan dengan isu-isu yang sengaja diciptakan,” imbuhnya.

Lebih lanjut Andi Akmal mengemukakan, Komisi IV juga mendesak Pemerintah segera menyelidiki dan menuntaskan masalah beras plastik.

“Agar tidak terjadi perdebatan yang berlarut-larut,” pungkasnya.

Setelah ditemukan di Kabupaten Bekasi, beras plastik kembali ditemukan di Kota Depok, Jawa Barat, Ahad (24/05) lalu. Bahkan, satu keluarga mengalami keracunan akibat mengonsumsi beras plastik. Menyikapi hal itu, Komisi IV DPR RI dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (FPKS) Andi Akmal Pasluddin, mendorong agar dibentuknya Panitia Khusus (Pansus) tentang beredarnya beras plastik.

“Karena hal ini bukan hal sederhana yang dibayangkan orang. Ini kita dorong supaya ini menjadi kepedulian semua pihak, Komisi III dengan hukumnya, Komisi VI dengan perdagangannya, sehinga tidak hanya menjadi kepedulian Komisi IV,” kata Andi Akmal, seperti dikutip dari Dakwatuna Selasa (26/05).#

 

Facebook Comments