SatuNusaNews – Kepala Pusat Informasi dan Humas Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Ismail Cawidu, mengatakan ada lagi satu situs Islam yang mengajukan pemohonan untuk dinormalisasi.

Pemohonan normalisasi tersebut ditujukkan kepada Forum Penanggulangan Situs Internet Bermuatan Negatif (PSIBN). Tim khusus ini melibatkan berbagai lembaga, instansi, pakar, dan tokoh masyarakat.

“Iya, ada satu situs lagi yang mengajukan normalisasi. Situs itu eramuslim.com,” ujar Ismail kepada VIVA.co.id, Kamis 9 April 2015.

Dengan demikian, ada 11 situs Islam yang mengajukkan normalisasi dari pemblokiran. Sebelumnya, ada 10 situs yang memprotes dan keberatan atas pemblokiran situs mereka oleh pemerintah.

10 situs yang dimaksud, yaitu arrahmah.com, hidayatullah.com, salam-online.com, aqlislamiccenter.com, kiblat.net, gemaislam.com, panjimas.com, muslimdaily.net, voa-islam.com, dan dakwatuna.com. Nasib situs-situs itu akan ditentukan hari ini oleh Forum PSIBN yang melibatkan tim panel kedua, tentang terorisme, SARA, dan kebencian.

Ismail belum mengetahui, apakah eramuslim.com akan menjadi situs yang akan ditentukan normalisasinya, seperti sepuluh situs Islam sebelumnya yang sudah terlebih dahulu mengajukkan normalisasi. Sebab keputusan tersebut ada di tangan Forum PSIBN.

“Ya, kalau permohonannya diterima dan dibawa dalam panel (untuk dinormalisasikan),” kata dia.

Dengan demikian, ada delapan situs Islam yang belum menyatakan protesnya atas pemblokiran oleh pemerintah. Delapan situs tersebut, yaitu ghur4ba.blogspot.com, thoriquna.com, khafilahmujahid.com, an-najah.net, muqawawah.com, lasdipo.com, dakwahmedia.com, dan daulahislam.com

Diberitakan sebelumnya, ada 19 situs tersebut diblokir oleh penyelenggara jasa internet (ISP) atas intruksi dari Kominfo, setelah mendapatkan rekomendasi pemblokiran dari Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT).

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.