Pemakaman Shaima al-Sabbagh, aktivis Mesir yang tewas saat memperingati 4 tahun revolusi 2011, Minggu (25/1/2015). Sumber: kompas
AdalahPay

Peringatan hari ulangtahun (HUT) ke-4 Revolusi Mesir pada Minggu (25/1) menewaskan16 orang akibat bentrokan antara pengunjuk rasa dan aparat keamanan.
“Sedikitnya 16 orang tewas termasuk seorang polisi dan ratusan orang luka-luka,” kata Dinas Kesehatan, Minggu.
Disebutkan, korban tewas itu terjadi di beberapa tempat berbeda di Kairo dan beberapa kota lainnya.
Unjuk rasa dari Ikhwanul Muslimin pendukung presiden terguling Mohamed Moursi itu berlangsung di Kairo dan sejumlah kota provinsi.
Di kota Kairo, bentrokan sengit terjadi di Matariyah dan AinShams, Kairo Timur.
Bentrokan juga terjadi di Giza, Kairo Barat, yang diawali dengan tembakan gas air mata oleh aparat keamanan untuk membubarkan massa, dan dibalas dengan lemparan batu.
HUT Revolusi ini untuk memperingati pemberontakan pada 25 Januari 2011 menentang rezim Presiden Hosni Mubarak.
Sementara itu, Bundaran Tahrir yang menjadi ikon revolusi Mesir ditutup dengan kawat berduri dan tank tempur dari semua arah jalan untuk menghambat masuknya pengunjukrasa anti-pemerintah.
Di luar BundaranTahrir, tepatnya di belakang Museum Nasional tampak puluhan orang pendukung pemerintah berkumpul dengan mengusung potret Presiden Mesir Abdel Fatah Al Sisi.
Sebelumnya, Menteri Dalam Negeri yang membawahi kepolisian, Mohamed Ibrahim, menyatakan larangan unjukrasa pada 25 Januari, dan berjanji menindak tegas bagi yang melanggar hukum.
Presiden Abdel Fatah AlSisi dalam pidato televisi untuk memperingati HUT ke-4 Revolusi itumengatakan, Revolusi 25 Januari 2011, dan Revolusi 30 Juni 2013, merupakan kehendak rakyat untuk kemajuan bangsa, dan menyatakan penghormatan terhadap para korban dalam revolusi tersebut.
“Saya menghormati semua yang gugur, baik sejak Revolusi 25 Januri 2011 maupun mereka yang meninggal sesudahnya,” katanya.
Jalan-jalan utama di kota Kairo tampak lengang dan di sejumlah titik strategis sejumlah tank tempur disiagakan.
Quwwat himayatil wathan” (Angkatan bersenjata pelindung rakyat,” demikian tertulis di badan tank-tank tersebut. (Antara)

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.